Wednesday, 10 May 2017

Review Kedua - Sumpahan Mahsorry Berdarah Pink oleh Saiful Anuar


Cabaran kedua ini kami disajikan dengan cabaran membaca buku yang diminati oleh ahli keluarga. Saya membaca buku yang diminati oleh adik saya, iaitu Siti NorAziah yang berumur 12 tahun.

Bukunya bertajuk, Sumpahan Mahsorry berwarna pink. Tulisan Ain Maisarah dan Izanor Sharif, yang diterbitkan oleh blink book.


Pada mulanya, saya agak skeptikal dengan buku berwarna pink yang nampak jelas "kebudak perempuanannya".  Saya bertanya dekat adik saya, dia memberitahu dia suka buku bercoverkan warna pink.

Tuhan saja tahu, betapa luluhnya hati saya. Hampir sepuluh buku saya ambil gambar dan bertanyakan, buku mana yang dia minati. Dia menunjukkan naskhah itu.

Setelah saya beli, saya berikan dia baca. Adalah jugak selama 7 hari dia habiskan bacaan itu. 

Dia kata, buku itu okay dan seronok malah dia suruh membeli sambungan bukunya yang baru. Sambil berseloroh, saya berkata,

"Tunggu aku dapat gaji dik, duit takdak ni." begitulah.

Apa yang menariknya tentang buku ini, Buku ini mengisahkan dua adik beradik, Fizz dan Tizz yang selalu mengutuk cerita dongeng. Last sekali, mereka terkena sumpahan dan mereka perlu menyelesaikan 10 kes tentang cerita dongeng.

Dan ya, ini merupakan siri ke-5. Fizz dan Tizz perlu selesaikan masalah Mahsuri, berkaitan dengan sumpahan yang pernah dia lakukan di Langkawi mengikut cerita rakyat.

Buku ini banyak pengajaran yang saya dapat, dan sesuai dengan bacaan kanak-kanak berumur 9 hingga 12 tahun. Dan paling penting, buku ini memang sesuai diletakkan di rak-rak perpustakaan sekolah. Orang cakap "Dont judge a book by its cover."

Pertama, buku ini bagi saya dianggap fiksyen fantasi, mitos dan lagenda. Penambahan watak watak seperti mahsuri dan menceritakan sejarahnya, mampu membuatkan adik adik sekolah, lebih cakna tentang sejarah ini.

Ia memberikan sesuatu yang positif dalam pengetahuan mereka.

Kedua, buku ini juga mampu memberi pengetahuan kepada adik adik, bahawasanya sekiranya kita menganggu perjalanan seperti Milo yang terlampau membebel dan mulut laser, ianya memberikan satu kerugian. Sikap negatif ini perlu dielakkan. 

Sikap suka menasihati dan suka membaca mampu dipelajari oleh adik-adik yang membacanya. Sebagai contoh, sikap Tizz yang suka membaca dan menasihati abangnya dan milo dalam perjalanan cerita.

Ketiga, buku ini cukup santai dan seronok di baca. Tatabahasanya semua sesuai dengan murid sekolah rendah.

Akhir sekali, permulaan ceritanya agak slow bagi saya tetapi rancak di tengah sampai habis membuatkan buku ini cukup unik.

Saya melihat, buku buku terbitan blink books mampu memberikan impak positif. Teringat saya, melihat posting CEO blink books di FB melalui respons murid sekolah yang menghantar surat kepada Ain Maisarah tentang betapa bagusnya buku buku ini.

Terima kasih.

Yang benar, 

No comments: