Friday, 10 November 2017

Cabaran 24 Jam - This Modern Love Oleh Sharina M Salim



Saya jarang sekali membaca buku berkenaan tema cinta. Apa yang menyebabkan saya mendapatkan buku ini adalah kisah seorang wanita bertemu “Train Main” yang ditularkan di beberapa portal berita. Kisah mereka bukanlah sesuatu yang asing dalam dunia orang bercinta. Ianya kisah tipikal cinta pandang pertama. Ia adalah penceritaan semula kerana mereka kini telah berkeluarga, mungkin telah melangkau 10 tahun. Kisah wanita dengan Train Main ini diceritakan umpama menulis diari - ini yang mendorong saya membaca buku This Modern Love kerana ia mempunyai format dan konsep yang hampir sama. 


Menghabiskan bacaan buku ini dalam masa 24jam; walaupun perlu dilakukan disamping kerja dan tanggungjawab lain bukanlah perkara susah, kerana ia memberi perasaan teruja sepanjang membaca. Secara asasnya, tema buku ini adalah bentuk bentuk cinta era moden; bagaimana cinta bermula, berkembang dan berakhir. Buku ini adalah kompilasi surat-surat, email, mesej dari twitter yang dihantar kepada penulis. Bayangkan anda membaca surat yang menceritakan kenangan manis, pahit, lucu, perasaan tertipu, khianat, kekecewaan, dan harapan. Kesemua ini adalah catatan peribadi, dan pengirim surat menceritakan ‘raw feeling’ mereka dan saya percaya ia sedikit sebanyak meringankan bebanan perasaan mereka. Mereka mengambil peluang ini untuk mencurahkan sehalanya yang terbuku dalam hati mereka. 


Apa yang saya dapat dari buku ini - bentuk cinta itu sama meskipun berbeza era dan zaman. Yang berubah adalah bagaimana orang dahulu dan kini menanggap cinta dan perhubungan. 50 tahun dahulu, manusia mencari  cinta untuk mendapatkan jaminan kestabilan, keselamatan dan kelangsungan. Era moden ini, manusia mencari cinta kerana mahukan teman hidup ‘soulmate’, teman sehidup dan semati, susah senang . Idea cinta sebegini  agak asing 50 tahun lalu. 


Untuk menghabiskan bacaan ini dalam masa 24jam, saya membahagikan waktu bacaan dengan bilangan tema atau ‘chapter’ dalam buku ini. Untuk  tema yang pertama ‘Beginning’, antara jam 9pm - 5am keesokkanya. Bahagian ke-2, ‘Middle’, antara 5am  - 1 pm. Bahagian ke-3, ‘End’ antara 1 pm - 8:17pm. Waktu yang ditetapkan untuk membaca dalam setiap pecahan masa agak fleksibel. Susunan begini ideal bagi saya kerana; saya dapat mengikuti aturan tema yang dibawa penulis dan menjiwai buku ini dengan berkesan. 


‘Beginning; dimulakan dengan surat-surat yang menceritakan cinta pandang pertama, bagaimana perkenalan berlaku; fasa malu-malu dan mencuba nasib untuk sentiasa berusaha menarik perhatian ‘dia’.  Fasa ini ada juga manisnya, walaupun tidak kurang yang berakhir dengan kekecewaan ‘bertepuk sebelah tangan’. Uniknya, tidak kira jika anda melalui fasa ini ketika  berusia 60 tahun, perasaan anda sama dengan remaja yang baru menemui cinta ketika 15 tahun. 


Pada pecahan jam seterusnya, saya membaca kisah-kisah mereka yang telah berkahwin 10-15 tahun yang menulis surat kepada pasangan mereka, untuk mengucapkan terima kasih dan penghanrgaan sepanjang hubungan mereka. Dalam banyak situasi, perhatian yang diberikan kepada perkara kecil lah yang memberi kebahagiaan berpanjangan kepada pasangan-pasangan ini. Mungkin ia kedengaran sedikit ‘cliche’, tetapi saya menjemput anda membaca bahagian ini, dan anda akan lihat perkara yang diceritakan dalam surat surat ini ada pada diri kita, pasangan atau mungkin ibubapa kita.


Episod tema seterusnya agak memberi sedikit tekanan kepada saya ketika membaca; kerana ia adalah surat-surat yang menceritakan ketidakjujuran dalam perhubungan, sikap penting diri yang mengeruhkan hubungan, perpisahan dan terhentinya perhubungan. Namun, disebalik episod pedih dan pahit, kita ‘menemui’ kekuatan diri sendiri untuk bangkit kehadapan. Sesuatu yang tidak akan kita temui tanpa melalui episod luka. Banyak kualiti yang baik lahir dari situasi ini - sifat percaya diri, memaafkan, empati dan positif terhadap pelbagai kebarangkalian dalam hidup. Tidak dinafikan, ia bukanlah sesuatu yang mudah.


Bacaan ini, amat mengujakan. Saya ‘menemui’ diri saya dalam pelbagai pengalaman yang dikongsi pembaca. Bagi saya, kesemua kisah dalam surat-surat ini, adalah kisah kita semua.

No comments: