Tuesday, 7 November 2017

Review Kelima - Syed Mokhtar Albukhary Oleh Dieyana Yunie



Pertama kali mendengar nama Syed Mokhtar Bukhary ini adalah sewaktu aku di tingkatan lima sekolah menengah. Seorang kawan aku memegang sebuah buku rujukan yang ada cop Yayasan Bukhary. Katanya buku free. Aku tanya balik, macam mana boleh free? Dan dia jawab, “ini orang kaya Melayu yang bagi. Satu Malaysia dia bagi.” Dalam fikiran aku yang masih tak cerdik masa tu pun terlintas “Fuhh kaya betul.”

Orang kaya yang aku kenal (tahu) kat Malaysia ni dua orang sahaja. Itupun Cina. Kalau suruh disebutkan siapa paling kaya di Malaysia, memang aku akan sebut Lim Goh Tong dan Boon Siew. Itupun entah betul ke tidak yang paling kaya tu. Mungkin waktu itu mereka top cartalah kot. Aku bukan peduli pun dengan orang kaya. Kalau aku tahu pasal orang kaya pun, aku tetap miskin. Kah!

Tetapi, ‘orang kaya Melayu’ ini telah menyuntik sedikit keterujaan aku untuk kenal orang kaya, lagipula dia Melayu. Bukan aku rasis. Aku cuma teruja sebab ada juga rupanya Melayu yang kaya raya (sekurang-kurangnya atas usaha yang betul-betul sendiri). Ahaha. Lemah betul pengetahuan aku. Jadi sejak dari peristiwa tu aku rasa aku nak tahu siapa sosok Syed Mokhtar Al-Bukhary.

Bukan main seronok lagi aku bila dapat tahu buku Biografi Syed Mokhtar Bukhary dah keluar, waktu tu tahun 2012. Wah! Mudah ni aku nak baca pasal keseluruhan dia dari dalam satu buku je. Telus sikit, tak macam dalam carian google mungkin. Sebab sumbernya pastilah benar-benar belaka. So 2013 aku beli, tapi sayangnya sempat habis tak sampai suku buku pun aku baca. Dek kekangan waktu dan seterusnya lupa untuk menyambung baca, aku pegang semula untuk cabaran Buku Jalanan Titi kali ini. 4 tahun kemudian.

Syed Mokhtar Al Bukhary. Nama pun Syed, jadi nak claim dia Melayu pun, tak Melayu sangatlah kiranya, susur galur dia dari keluarga Tanah Arab juga. Tapi cara hidup dia memang Melayu lah sedari kecil, membesar di Alor Setar dan kemudian dipelihara oleh bapa saudaranya di Johor untuk beberapa tahun sebelum kembali ke pangkuan keluarga semula atas sebab bapa kepada Syed Mokhtar tak mahu dia masuk tentera macam bapa saudaranya.

Syed Mokhtar sekolah tak habis sampai tingkatan lima, sebab perniagaan lembu bapak dia merudum lepas kes penyakit kuku mulut. Jadi dia terpaksa berhenti sekolah untuk bekerja dan bagi laluan adik-adik belajar. Dari situlah dia mula berniaga sendiri pakai duit modal yang dia kumpul masa dia tolong bapak dia meniaga lembu dulu. Bermula dengan perniagaan servis pengangkutan lori, kemudian ke perniagaan beras, makin berkembang bila Mahathir perkenalkan Dasar Ekonomi baru yang bukak lebih banyak peluang kepada bumiputera sampailah ke peringkat antarabangsa dengan pelbagai jenis perniagaan yang diceburnya.

Kalau nak sebut semua syarikat dia ni rasanya panjang tak sudah nanti review ni, cukuplah aku senaraikan syarikan gergasi yang dia ada pemilikan/share besar dia dalamnya contoh Pelabuhan Tanjung Pelepas di Johor, Tradewinds Group, yang diambil alih pula MMC, DRB-HICOM, PERNAS. Kiranya perniagaan apa dia tak berani buat? Pengangkutan dan logistik, beras, gula, hartanah, pelabuhan dan lain-lain. Perniagaannya juga tak terkhusus dalam Negara sahaja. Kerjasama berlaku dengan banyak Negara termasuk China, Jepun, Russia, India, Afrika, Timur Tengah dan banyak lagi. Yang mana selok belok industri perniagaan yang dia tak tahu, dia akan ambil tahu.

Hari ini (setakat buku ini ditulis) Syed Mokhtar dengan tiga syarikat gergasinya menggaji lebih 110,000 orang secara langsung dan 250,000 orang kakitangan secara tidak langsung. Beliau sangat menjaga ekuiti, integriti, tak terlibat dengan sistem ali-baba mahupun jalan mudah untuk mendapatkan keuntungan, dan sangat menjaga kebajikan pekerja. Bukan setakat pekerja, tapi ramai juga yang mendapat faedah dari hasil perolehannya.

Dia percaya “Kekayaan mesti diagih. Apabila anda membuat wang, anda harus juga memberi.” Begitulah tertubuhnya Yayasan Albukhary, Kompleks Ilmu Sharifah Rokiah yang mana didalamnya terdapat pelbagai fasiliti dan perkhidmatan termasuklah hospital yang merawat orang secara percuma dan banyak lagi kebajikan lain yang telah dilakukan. Beliau juga member biasiswa bukan setakat pelajar dalam Negara, pelajar dari luar Negara pun ada yang mendapat tajaan dari beliau.

Ok. Itu sahajalah aku dapat review. Naik jatuh dia untuk Berjaya, dengan masalah skandal politik yang kacau urusan dia, bolehlah kalian baca sendiri dalam buku Biografi Syed Moktar Bukhary ini. Really inspiring! Penulisan oleh Premilla Mohanlall ini juga sangat bagus. Lengkap dengan fakta sejarah dan fakta-fakta am tentang ekonomi serta macam-macam lagi yang diselit dalam menceritakan kisah Syed Mokhtar ni. Kagum betul aku dengan penulisan susah nak cari pincang sebegini.

Akhirul kalam, orang yang aku fikir “fuhh kaya betul” dengan hanya menyedekahkan buku rujukan free ke seluruh Malaysia tu sebenarnya kaya dia bapaklah kaya raya ratu maharaja. Lebih dari otak aku dapat jangkau rupanya. Nasib baca buku ni. Muahaha!

No comments: