Friday, 10 November 2017

Cabaran 24 Jam - Cinta Fansuri Oleh Iman Danial



Naskhah yang saya baca ini merupakan edisi santai terbitan Wira Bukit Sdn Bhd, cetakan kedua tahun 2008. Saya menyatakan rumah penerbitan dan tahun cetakan kerana saya difahamkan Cinta Fansuri mempunyai banyak versi, kulit keras dan kulit lembut, daripada pelbagai rumah penerbitan. Hal ini menunjukkan Cinta Fansuri adalah sebuah naskhah dalam kelas tersendiri, dihargai dan disanjung oleh ramai pihak.

Cabaran Bacaan 32 anjuran Buku Jalanan Titi kali ini benar-benar menepati maksud ‘cabaran’. Kami semua diminta untuk memilih sebuah buku yang melebihi 151 mukasurat, kemudian menghabiskan bacaan dalam masa 24 jam. Setelah tamat bacaan pula, kami diminta untuk menghasilkan sebuah ulasan bagi buku tersebut ditambah dengan sebuah lagi ulasan tentang buku yang sudah dibaca sepanjang cabaran yang dirasakan wajar untuk dibaca sama oleh orang lain. Ternyata, pihak penganjur benar-benar serius untuk hanya memilih yang terbaik bagi dinobatkan sebagai juara dalam cabaran ini.

Saya masih teringat peristiwa sewaktu berkunjung ke sebuah kedai (stor?) buku terpakai di Puchong. Pemiliknya menegur saya sewaktu menghulurkan Cinta Fansuri bersama buku-buku lain untuk membuat bayaran. “Cinta Fansuri ini sukar dibaca. Saya tak faham jalan ceritanya.” Saya sekadar menghadiahkan sebuah senyuman kepadanya. Komen tersebut mungkin sekadar cara pemilik itu berbasa-basi dengan pelanggan. Sewaktu cabaran ini diumumkan, gerak hati saya kuat mengarahkan supaya memilih Cinta Fansuri. Entah mengapa, komen pemilik kedai buku yang sekadar angin lalu itu tiba-tiba berbekas dalam ingatan. Ia semacam memberikan sebuah persepi bahawa, ya, Cinta Fansuri adalah naskhah yang  sukar difahami. Saya memulakan bacaan dengan persepi itu di minda.

Novel ini bercerita tentang Fansuri, anak Melayu yang membawa diri bersama hati yang kecewa ke Paris dan menetap di sana selama hamper tiga dekad. Cinta tulusnya kepada Fahiyaton dibalas dengan penolakan kejam selama tiga kali dalam tempoh yang panjang, walaupun Fansuri sering mendengar ikrar cinta Fahiyaton pada awal percintaan terngiang-ngiang saban waktu.  Benar-benar menyakitkan.  Ini kisah cinta utama.

Seterusnya, novel ini turut menghidangkan kita kisah cinta Bambrio, tenaga pengajar bengkel menulis cerpen sejarah bersama Ratna Murni, dosen Universitas Gadjah Mada. Kasih Bambrio ditolak kerana Ratna Murni merasakan dia memiliki persepektif cinta yang rumit. Tidak berjejak.

 Dalam masa yang sama, pembaca dibawa untuk merasai kisah cinta antara Damri dan Wan Siriyah. Damri selaku penggerak utama novel adalah tenaga penagajar bengkel cerpen sejarah, seperti sahabatnya Bambrio. Damri pernah mengisyaratkan rasa hatinya kepada Wan Siriyah tetapi Wan Siriyah seperti sengaja mahu mengalihkan kepada topik yang lain. Atas kuasa cinta, Damri menyanggupkan diri untuk memenuhi permintaan Fahiyaton mencari Fansuri di Paris, meninggalkan tugas hakiki sebagai tenaga pengajar bengkel. Damri langsung tidak menghiraukan suasana Perang Teluk yang semakin membahang, memungkinkan nyawanya melayang.

Seperti tidak cukup dengan tiga kisah cinta pelbagai warna, kita dihadapkan pula dengan Kisah cinta lelaki Edang Epala, datuk kepada nenek 92 tahun yang sentiasa memulakan setiap perkataannya dengan huruf vowel, sehingga terbunuhnya ‘Uan Icad Ussel’. Kisah pertarungan merebut cinta di antara anak tempatan dengan lelaki Inggeris yang terkorban, dan mayatnya didapati terapung di sisi beberapa buah tembulus.

Cinta Fansuri adalah sebuah hikayat cinta yang dibina secara konvensional, permulaan-perkembangan-peleraian. Tetapi plotnya saling bertindihan. Ceritanya dianyam dengan tali benag penuh seni juga misteri. Ia membingungkan tetapi memuaskan. Saya telah memfokuskan sehabis daya untuk memahami setiap plot novel, terus menyangka saya sudah menguasai jalan cerita Cinta Fansuri.

Ah, ternyata saya silap. Permulaan dan pengakhiran novel yang tidak sampai sepertiga mukasurat itu telah menghenyak saya terdiam di kerusi duduk. Tiada konklusi pasti. Agaknya Pak Samad memang sengaja membiarkan teka-teki itu terus bergerak di minda pembaca.

Novel ini ditulis daripada pelbagai sudut pandang. Ada bahagian yang menggunakan “aku” sebagai pencerita. Ada juga yang menghalakan cerita dengan menggunakan “dia”. Naratif dalam pelbagai bentuk ini seperti kepingan jigsaw puzzle, terkadang mempunyai bentuk dan warna seakan sama. Pembaca perlu teliti dan bijak untuk meletakkan kepingan puzzle pada tempatnya untuk mendapatkan gambaran keseluruhan. Sayangnya, walaupun setelah semua kepingan puzzle disusun, gambar yang terhasil pula menjemput kepada pelbagai tafsiran.

Banyak elemen menarik dalam Cinta Fansuri. Pak Samad ada berbicara tentang konflik Saddam Hussein dan Bush dalam Peranfg Teluk. Krisis antara Iraq dan Kuwait. Perihal Di Negeri Belalang karya Anwar Ridhwan juga dimasukkan. Pak Samad turut menurunkan beberapa pandangan beliau terhadap sastera, yang menjadikan naskhah ini multi-ilmu.


Mungkin saya tidak berpuas hati kerana saya tidak memahami Cinta Fansuri, tetapi saya tetap jatuh cinta dengan langgam bahasa Pak Samad yang indah dan berseni.

No comments: