Sunday, 9 July 2017

Review Ketiga Sebongkah Batu Di Kuala Berang Oleh Saiful Anuar



Review kali ini lebih mencabar lebih biasa. Sebuah novel yang diharamkan kerajaan Malaysia melalui JAKIM dan KDN pada 1 May 2015 yang bertajuk Sebongkah Batu di Kuala Berang tulisan Faisal Tehrani yang dibeli dengan Harga RM2. Saya borong 8 Naskah, kot la harganya nanti berubah menjadi , bolehlah jadi kapitalis kejap. hahahaha

Ramai yang setuju apabila novel ini diharamkan kerana kononnya faktanya agak menyeleweng dan tak sanggup untuk umat Islam (segelintir) hadam. Okay kita pergi satu persatu mengenai novel ini.

Saya tak suka bagi spoiler, cumanya kali ini macam terpaksa sedikit. Novel ini berkisahkan satu kumpulan pelajar yang menyiapkan sebuah doku drama tentang kedatangan Islam di Tanah Melayu khususnya Nusantara ini. Bagi saya novel ini tidak perlu diharamkan. 

Novel Semi Fiction tulisan Faisal Tehrani ini bukan seperti novel sejarah yang lain, terlampau teruk dan fiksinya dibuat buat Nampak seperti bagi lebih umphh. Tapi novel Faisal Tehrani terlampau sarat dengan fakta yang padat dan sangat seronok membaca faktanya. Ini menjadikan novel ini menarik dan sepatutnya mendapat sambutan hangat dalam kalangan orang akademik, intelektual dan intelegensia.

Jadi part mana yang mengharakan novel ini?

Part yang menjadikan novel ini haram ialah novel ini kononnya mengiakan kedatangan Islam di Nusantara khususnya Tanah Melayu ini datangnya dari Mazhab Jaafar yang hadir dari Parsi. Oh ya, dengan kata lainnya, novel ini kononnya mengiakan bahawasanya Syiah yang mempelopori Kedatangan Islam di Tanah Nusantara.

Malah, dalam novel ini, wahabi juga dikritik teruk. Mungkin depa panas kot.

Ada sesetengah tukang review juga blog – blog mengatakan Faisal Tehrani terlampau mengikutkan  Sejarawan Orentialis. Begitulah kata mereka.

Tapi sebuah novel yang hebat begini, kalau diharamkan sangat merugikan. Novel ini seperti sebuah perdebatan. Dalam erti kata lain, ada dua kelompok dalam novel ini. Dan yang paling penting, apa yang saya suka, Faisal Tehrani memberikan hujah yang baik untuk dua dua kelompok ini. Menyokong atau tidak, itu hak kita. Melabel orang lain yang tidak sama pemikiran dan pendapat ini, sangat teruk.

Saya tidak tahu tentang sejarah kedatangan Islam ke Tanah Melayu melalui Batu bersurat di Kuala Terengganu, tapi melalui novel yang nipis tapi padat dan sarat dengan fakta ini, kita mungkin akan kaji dengan sesuatu perkara yang baru dan lebih mencabar.

Adakah saya perlu menjadi syiah selepas membaca novel ini? Tidak. Saya rasa mereka – mereka yang takut dan geram sahaja memaksa novel ini jatuh dan lantas diharamkan begitu sahaja.
Saya suka baca buku, tak kisahlah apa buku sekalipun, sekiranya sebuah buku itu diharamkan, kita sudah tutup satu perkara intelektual  untuk subur dalam kalangan manusia sejagat di dunia khususnya Negara kita tercinta ini.
Attachments area

No comments: