Sunday, 4 March 2018

Cabaran Pertama - Sukarno, Paradoks Revolusi Indonesia oleh Che Muhammad Fikri


Alhamdulillah. Akhirnya. Berjaya jugak habiskan buku Bung Karno ikut waktu yang ditetapkan.

Untuk pengetahuan kalian juga, ini merupakan buku pertama aku bagi tahun 2018 ini. Perjalanan yang sangat perlahan sekiranya nak capai target habiskan 60 buku tahun ni. 

Apa-apa pun. Suka untuk nyatakan. Aku sangat jarang baca buku biografi. Jadi, inisiatif yang dibuat oleh team Buku Jalanan Titi sangat baik. 

Aku ambil masa lebih kurang dalam seminggu untuk habiskan buku mengenai Sukarno atau panggilan mesra, Bung Karno. 

Sukarno, Putra Sang Fajar

Pada mukasurat 18 hingga 25 terdapat garis masa perjalanan hidup Sukarno sejak lahir sehingga beliau meninggal dunia.

Sekiranya aku nak kongsikan kesemuanya, resensi ini akan jadi sangat panjang. Aku kongsikan serba sedikit perjalanan hidup beliau.

Pada 6 Jun 1901, Sukarno dilahirkan di Surabaya, dari pasangan Ida Ayu Nyoman Rai Srimben dan Raden Soekemi Sosrodihardjo.

Pada 4 Jun 1927, Sukarno mendirikan Perserikatan Nasional Indonesia (PNI) di Bandung yang merupakan gabungan berbagai gerakan kemerdekaan. 

Programnya: "Mengusahakan Kemerdekaan Indonesia". 
Slogannya: "Merdeka Sekarang Juga". 

Pada kongres 1928, gerakan itu memproklamasikan diri sebagai partai, dengan nama baru; Partai Nasional Indonesia.

18 Ogos 1945, Panitia Persiapan Kemerdekaan Indonesia (PPKI) bersidang dan menetapkan Sukarno sebagai presiden dan Mohammad Hatta sebagai wakilnya. Kelak mereka dikenal sebagai Dwitunggal.

21 Jun 1970, Sukarno wafat di Istana Bogor setelah menderita sakit yang lama di Wisma Yasa, Jakarta. Jenazah Sukarno dimakamkan di Blitar. Hingga akhir hayatnya, Sukarno tak pernah diadili karena tuduhan pro-PKI.

Banyak benda baru yang dapat mengenai Bung Karno. Tapi, sekiranya hendak review dengan lebih detail. Satu buku ni tak cukup. Perlu baca lagi buku biografi Sukarno yang lain. Juga, sekiranya kalian suka baca buku mengenai falsafah, pasti kalian akan lebih banyak faham.

Sejujurnya. Bagi aku, aku perlu baca buku ini berulang kali dan buat lebih banyak rujukan baru aku faham.

Sedikit sebanyak intipati yang aku dapat. Bung Karno seorang yang sangat suka akan seni dan keindahan.

Pada halaman 57, turut dinyatan. Bung Karno bukan hanya pencinta seni, melainkan juga penyelamat seniman.

Pada 1966, ia berpesan kepada Letkol CPM Moessubgayo, penguasa militer tertinggi di Yogya. Kata Presiden, tahanan Peristiwa 30 September yang seniman agar dijaga jangan sampai ada yang mati, karena "membuat seniman itu susah, membuat insinyur itu mudah."

Daripada kenyataan Bung Karno sahaja sudah menunjukkan betapa kasihnya Sukarno terhadap seni.

Untuk falsafah pula. Sekali lagi, sejujurnya aku kurang arif nak huraikan macam mana. Aku tak pernah lagi baca buku falsafah. Juga, aku hanya faham falsafah dari sudut bahasa yang sangat basic. 

Apa-apa pun. Semoga dengan berakhirnya bacaan buku pertama ini, bacaan seterusnya akan lebih proaktif. 

No comments: